4 Polres Jajaran Polda Jatim Lakukan Asistansi Pengendalian Massa di Polres Gresik

4 Polres Jajaran Polda Jatim Lakukan Asistansi Pengendalian Massa di Polres Gresik

GRESIK – Direktorat Samapta (Dit Samapta) Polda Jawa Timur mengadakan supervisi dan asistansi pengendalian massa (Dalmas) di Polres jajaran.

Sebanyak 213 personel Samapta gabungan dari Polrestabes Surabaya, Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Polresta Sidoarjo dan Polres Gresik melaksanakan peragaan metode pengendalian massa di halaman Mapolres Gresik, Rabu (23/3/2022).

AKBP Kuncoro selaku ketua tim supervisi dari Dit Samapta Polda Jatim memantau langsung kesigapan personel gabungan pengendali massa di halaman Polres Gresik tersebut.

Dalam peragaan Dalmas itu, personel gabungan 4 Polres memperagakan pergantian formasi peleton dari Dalmas awal menggunakan tangan berkait dan tali Dalmas ke Dalmas lanjut. Dimana didahului negosiasi antara pengunjuk rasa dengan puluhan Polwan Polres Gresik menemui jalan buntu.

Baca Juga  Permudah Warga Vaksinasi, Bus Gerai Vaksin Polres Gresik Standby di GKB

Kendaraan taktis water cannon dan tim pengurai massa (Raimas) mengendari motor trail juga diturunkan untuk memecah konsentrasi massa agar tidak melakukan tindakan anarkis.

4 Polres Jajaran Polda Jatim Lakukan Asistansi Pengendalian Massa di Polres Gresik

AKBP Kuncoro mengatakan, dalam aplikasi sesungguhnya di lapangan dibutuhkan koordinasi yang baik antara massa pengunjuk rasa dengan petugas negosiator.

“Dit Samapta Polda Jatim melakukan supervisi sekaligus asistansi kepada Polres Jajaran khususnya dibidang kesamaptaan.” kata Kuncoro ketika diwawancarai awak media usai peragaan Dalmas.

Menurut perwira Polisi dengan dua melati dipundak itu, tujuan kegiatan ini agar personel Samapta Polres jajaran bisa terampil melakukan 9 kemampuan fungsi Samapta ditambah 4 kemampuan fungsi tekhnis yang lain.

“Harapannya agar dalam pelaksanaan tugas bisa profesional sesuai dengan SOP. Mengacu pada Perkap 16 tahun 2006 dalam penggunaan kekuatan sebagaimana dalam Perkap 1 tahun 2009 tentang penggunaan kekuatan dalam tindakan kepolisian.” pungkasnya.

Baca Juga  Produk Limbah Kayu Asal Gresik Tembus Ekspor ke India

Sementara itu Kapolres Gresik AKBP Mochamad Nur Azis menambahkan, selain meningkatkan kemampuan personal Samapta juga dalam rangka kesiap siagaan menghadapi dinamika Kamtibmas agenda pemilihan kepala desa serentak bergelombang.

“Kabupaten Gresik bakal melaksanakan pemilihan kepala desa (Pilkades) di 47 desa pada hari Sabtu tanggal 26 Maret 2022. Dengan dukungan semua pihak semoga agenda pesta demokrasi tingkat desa ini dapat berjalan lancar dan situasi Kamtibmas tetap kondusif.” tuturnya.

Berikan Komentar Anda