Apa itu Tradisi Malam Selawe di Gresik ?

Apa itu Tradisi Malam Selawe di Gresik ?
ilustrasi gambar puncak malam selawe di Kota Gresik

Salah satu tradisi yang ada di Gresik dan sudah berlangsung selama ratusan tahun di bulan Ramadhan adalah Malem Selawe
(Malam ke 25 Ramadhan).

Setelah dimanjakan dengan nikmatnya Kolak Ayam, maka acara tradisional yang ditunggu selanjutnya adalah Malem Selawe.

Malam Selawe sendiri merupakan sebuah tradisi khas bulan ramadhan di kota Gresik, selain menandakan perburuan lailatul qadar.

Mengutip dari laman Disparbud Gresik, malam selawe biasanya dilaksanakan di kawasan makam Sunan Giri termasuk halaman parkir depan makam hingga sepanjang jalan Sunan Giri.

Tradisi malam selawe atau menjelang hari ke 25 ramadhan bisa dibilang sebagai malam puncak ramadhan.

Banyak peziarah baik dari dalam Gresik maupun luar Gresik yang datang ke Makam Sunan Giri, mulai dari anak kecil, remaja, sampai orang yang tua dan lanjut usia untuk berdoa dan membaca Kitab Suci AL-Qur’an, dan ibadah-ibadah yang lain.

Baca Juga  Hari Ke-5 Ramadhan, Kapolres Gresik Safari Ramadhan Bersama Forkopimda Di Wilayah Selatan

Mereka tak hanya datang dari daerah Gresik dan sekitarnya tetapi juga dari luar daerah, bahkan luar pulau.

Karena banyaknya peziarah yang hadir, maka hal ini dimanfaatkan oleh para pedagang untuk berjualan serta menawarkan barang dagangan nya.

Dikutip dari berbagai sumber bahwa suasana Malam Selawe begitu meriah ibaratnya seperti Pasar Malam dadakan, apa yang biasanya gak ada disana tersedia karena pedagang yang datang tidak hanya dari kota Gresik, pedagang luar daerah pun datang.

Yang menarik mainan anak-anak yang jarang dijumpai dipasaran, disana akan mudah didapatkan.

Di sisi lain makna dari malam selawe adalah malam-malam ganjil di 10 hari terakhir bulan Ramadhan, yang diyakini menjadi malam turunnya Lailatul Qodar.

Baca Juga  Jelang Ramadhan, Polres Gresik Tingkatkan Pamor Keris

Pada malam-malam ganjil itulah umat Muslim memilih banyak melakukan ibadah agar bisa meraih malam seribu bulan. Dan tradisi ini sudah ada sejak zaman nabi dan turun-temurun sampai ke zaman Wali Songo.

Tak terkecuali Sunan Giri, ketika sedang mengembangkan ajaran Islam di Gresik juga mengajak murid-muridnya untuk meningkatkan ibadah di malam-malam ganjil pada 10 hari terakhir Ramadhan.

Semoga saja acara Tradisi ini tetap dapat dilestarikan, dan bermanfaat buat warga Gresik, khususnya warga sekitar Giri.

Berikan Komentar Anda
error: Content is protected !!