Kematian akibat DBD jadi 104 orang, sebut Kemenkes

  • Bagikan
Kematian akibat DBD jadi 104 orang, sebut Kemenkes

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sudah mencatat sebanyak 104 orang meninggal dunia akibat demam berdarah dengue (DBD) dari 17.820 kasus yang terjadi dalam rentang awal Januari hingga Rabu (11/3) 2020.

“Kasus paling tinggi sebenarnya ada di Lampung dan yang kedua adalah Nusa Tenggara Timur, terkonsentrasi pada satu kabupaten yang sangat tinggi dibandingkan kabupaten lain,” kata Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes dr. Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers di gedung Kemenkes, Rabu.

Menurut catatan Kemenkes, Lampung menempati posisi provinsi paling tinggi kasus DBD dengan 3.423 kasus yang terjadi di enam kabupaten. Sementara itu, Nusa Tenggara Timur (NTT) berada di posisi kedua dengan 2.711 kasus.

Baca Juga  Bhakti Sosial Sat Polairud Polres gresik dalam rangka HUT POLAIRUD KE-70

Meski demikian, katanya, kasus kematian terbanyak tercatat di NTT yang memiliki 32 kematian dengan 14 korban jiwa berasal dari Kabupaten Sikka yang sebagian besar merupakan anak-anak.

Kemudian, Jawa Timur berada di posisi ketiga kasus terbanyak DBD dengan 1.761 kasus, selanjutnya Jawa Barat dengan 1.420 kasus dan yang di posisi kelima terdapat Jambi dengan 703 kasus DBD.

“Di NTT, di Sikka khususnya karena akses air sulit karena memang kontur geografisnya sehingga saat kami melalukan asistensi di sana melihat begitu banyak tempat-tempat perlindungan nyamuk,” kata Siti Nadia Tarmizi.

Sebelumnya Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto sendiri telah melakukan kunjungan ke Provinsi NTT yang memiliki banyak jumlah kasus DBD.

Baca Juga  Kapolres Arief Pantau Rekapitulasi di Tingkat PPK, Komitmen Amankan Pilkada Sampai Tuntas

Kabupaten Sikka di NTT sudah mendeklarasikan DBD sebagai kejadian luar biasa (KLB) sejak Januari 2020 dan diperpanjang hingga saat ini.

.

Sumber: antaranews

Berikan Komentar Anda
  • Bagikan