Resmi Dilantik, PC Muslimat NU Gresik Ingin Dirikan Pondok Lansia

Resmi Dilantik, PC Muslimat NU Gresik Ingin Dirikan Pondok Lansia

Pimpinan Cabang (PC) Muslimat Nahdlatul Ulama’ (NU) Gresik masa bakti 2022-2027 resmi dilantik, Minggu (11/12/2022) di aula Giri Loka Aston Inn. Mereka dilantik oleh Ketua III Pengurus Wilayah Muslimat NU Jawa Timur Lilik Nur Kholidah Badrus.

Melalui pelantikan ini, PC Muslimat NU sepakat akan mengedepankan program pondok lansia yang belum terealisasi sejak tahun lalu. Hal ini disampaikan oleh ketua baru PC Muslimat NU Gresik Aliyah Ghozali.

Mendengar hal itu, Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani akan berusaha memberikan kemudahan dalam menjalankan program PC Muslimat NU Gresik.

“Saya sangat mendukung dengan pembangunan pondok lansia ini. Karena di Gresik sendiri masih sedikit rumah lansia. Dan itu juga bukan milik muslimat. Maka, ayo Muslimat NU Gresik bersama pemerintah saling bersinergi untuk mewujudkannya” katanya.

Baca Juga  Pastikan Pelayanan Prima, Kapolres Gresik Tinjau Kualitas Pelayanan Masyarakat

Bupati juga mengatakan, selama persyaratan lengkap, pondok lansia akan mudah untuk didirikan.

“Karena era sekarang itu seluruh perizinan dapat diakses dengan mudah secara online. Yang penting kita selalu berkoordinasi, apa yang dibutuhkan langsung kita diskusikan.” sambungnya.

Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah juga menambahkan, selain pondok lansia, Muslimat NU Gresik juga harus berkembang. Mulai dari pendidikan, kesejahteraan, dan kesehatan.

“Kita juga harus mengembangkan jangkauan kita. Fokus memberikan pendidikan mulai dari RA/TK, menjaga kesehatan terutama pengendalian AIDS, serta membantu pemerintah dalam mendata masyarakat miskin melalui DTKS.” ujar wabup.

Tidak hanya itu saja, wabup juga menginginkan agar Muslimat NU Gresik dapat mandiri dan produktif. Sehingga, dapat menjadi sumber perekonomian yang dapat membantu anggotanya dan masyarakat sekitar.

Baca Juga  Polres Gresik Buka Kejurprov Bola Voli Indoor Junior di Gor Tri Dharma Petrokimia

“Jadilah muslimat yang produktif, karena isu kemiskinan ini menjadi tanggung jawab kita bersama. Tidak cukup pemerintah memberikan bantuan, tapi masyarakatnya juga harus menjadi lebih produktif dan kreatif.” tandasnya.

Simak info menarik lainnya di Google News