Forkopimda Gresik Gelar Apel Operasi Lilin Semeru 2021

  • Bagikan
Forkopimda Gresik Gelar Apel Operasi Lilin Semeru 2021

GRESIK – Apel Gelar Pasukan dalam rangka Operasi lilin Semeru 2021 yang dipimpin Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani di halaman Kantor Bupati Gresik. Operasi Lilin Semeru 2021 untuk menciptakan Kamtibmas di Kabupaten Gresik selama perayaan Natal dan Tahun Baru 2022. Kamis (23/12/2021).

Penyematan pita tanda dimulainya operasi Lilin Semeru 2021 dimulai. Kapolres Gresik AKBP Mochamad Nur Azis bersama Dandim 0817/Gresik Letkol Inf Taufik Ismail.

Bupati Gresik menyampaikan amanat Kapolri.

Apel gelar pasukan ini dilaksanakan sebagai bentuk pengecekan akhir kesiapan pelaksanaan Operasi “Lilin 2021” dalam rangka pengamanan perayaan Natal Tahun 2021 dan Tahun Baru 2022, baik pada aspek personel maupun sarana prasarana, serta keterlibatan unsur terkait seperti TNI, Pemkab dan Mitra kamtibmas lainnya.

Baca Juga  Akibat Hujan Deras , Longsor di Kecamatan Sangkapura Bawean Gresik

Perayaan Natal dan Tahun Baru oleh masyarakat secara universal dirayakan melalui kegiatan ibadah dan perayaan pergantian tahun di tempat-tempat wisata, yang akan meningkatkan aktifitas pada pusat keramaian.

Peningkatan aktifitas masyarakat ini tentu saja sangat berpotensi menimbulkan gangguan kamseltibcar gangguan lantas, protokol kesehatan Covid-19.

Forkopimda Gresik Gelar Apel Operasi Lilin Semeru 2021

“Operasi Lilin 2021 yang akan dilaksanakan selama 10 hari, mulai dari tanggal 24 Desember 2021 sampai dengan tanggal 2 Januari 2022, dengan mengedepankan kegiatan preemtif dan preventif secara humanis, serta penegakan hukum secara tegas dan profesional.

Tentunya dengan tetap menerapkan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran Covid-19, sehingga masyarakat dapat merayakan Natal dan Tahun Baru dengan rasa aman dan nyaman,” terangnya.

Baca Juga  Jelang Pilkada Serentak, Kapolres Gresik Ajak Netizen Gresik Siap Jogo Jatim

Pengamanan terkait gangguan kamtibmas dan kamseltibcar lantas, dan 675 pos pelayanan untuk melaksanakan pengamanan di pusat keramaian, pusat belanja, stasiun, terminal, pelabuhan, Pengamanan tidak boleh dianggap sebagai agenda rutin tahunan biasa, sehingga menjadikan cenderung under estimate dan kurang waspada terhadap setiap dinamika perkembangan masyarakat, apalagi di masa pandemi Covid-19 saat ini, harus lebih peduli.

“Jangan sampai kegiatan perayaan Natal dan Tahun Baru menimbulkan klaster-klaster baru penyebaran Covid-19,” tegasnya.

Berikan Komentar Anda
  • Bagikan