Ilmuwan China Peringatkan Jenis Virus Baru NeoCov

Ilmuwan China Peringatkan Jenis Virus Baru NeoCov
Image: PTI/Representtive

Internasional – Para peneliti dari Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Universitas Wuhan mencatat bahwa NeoCov ditemukan pada populasi kelelawar di Afrika Selatan dan hingga saat ini menyebar secara eksklusif di antara hewan-hewan ini.

Melansir dari NDTV, Minggu (30/1/2022) Jenis coronavirus, NeoCov, yang menyebar di antara kelelawar di Afrika Selatan dapat menimbulkan ancaman bagi manusia di masa depan jika bermutasi lebih lanjut, menurut sebuah penelitian oleh para peneliti Cina.

Studi peer-review yang belum lama ini diposting di repositori pracetak BioRxiv, menunjukkan bahwa NeoCov terkait erat dengan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS), penyakit virus yang pertama kali diidentifikasi di Arab Saudi pada tahun 2012.

Baca Juga  Putin Sebut Rusia Siap Perang Hadapi Eskalasi Militer AS CS

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS).

Para peneliti dari Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Universitas Wuhan mencatat bahwa NeoCov ditemukan pada populasi kelelawar di Afrika Selatan dan hingga saat ini menyebar secara eksklusif di antara hewan-hewan ini.

Dalam bentuknya saat ini, NeoCov tidak menginfeksi manusia tetapi mutasi lebih lanjut dapat membuatnya berpotensi berbahaya, catat para peneliti.

ACE2 adalah protein reseptor pada sel yang menyediakan titik masuk bagi virus corona untuk terhubung dan menginfeksi berbagai sel.

“Studi kami menunjukkan kasus pertama penggunaan ACE2 pada virus terkait MERS, menyoroti potensi ancaman keamanan hayati dari kemunculan ACE2 pada manusia menggunakan “MERS-CoV-2″ dengan tingkat kematian dan penularan yang tinggi,” kata mereka. dikatakan.

Berikan Komentar Anda