Ilmuwan Ungkap Wajah di Balik Perban Mumi Mesir Kuno Berumur 2.797 Tahun

  • Bagikan
Ilmuwan Ungkap Wajah di Balik Perban Mumi Mesir Kuno Berumur 2.797 Tahun
Seperti apa wajah di balik perban mumi Mesir Kuno ini? (World History Encyclopedia)

Pengetahuan – Kita mungkin sering kali bertanya-tanya, seperti apa wajah mereka yang berada di balik perban mumi Mesir Kuno.

Dan para ilmuwan berhasil merekonstruksi dengan hasil yang sangat menakjubkan.Seorang seniman forensik menciptakan wajah tiga dimensi mereka berdasarkan data genetik.

Ini adalah pertama kalinya teknik jenis ini digunakan dalam DNA manusia, sejak tiga orang Mesir Kuno ini hidup 2.797 tahun yang lalu.

Dan sekarang, wajah mereka telah direkonstruksi dengan menggunakan data genetik yang diambil dari sisa mumi mereka.

Ketiga orang tersebut pada masa hidupnya berasal dari Abusir el-Meleq, sebuah kota kuno di dataran aluvial selatan Kairo.

Diperkirakan mereka dikuburkan antara tahun 1380 SM dan 425 M.

Para ilmuwan di Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia di Tubingen, Jerman, mengurutkan DNA mumi tersebut pada tahun 2017.

Baca Juga  Perbedaan Antara Oli mesin Sintetis dan Mineral

Berkah pemulihan genom mereka, tim peneliti dari Parabon NanoLabs, sebuah perusahaan teknologi DNA Amerika, menciptakan model tiga dimensi dari wajah mumi dengan bantuan proses yang dikenal sebagai fenotip DNA forensik.

Teknik ini menggunakan analisis genetik untuk memprediksi genetika nenek moyang.

Mulai dari warna rambut, warna mata,  warna kulit, bintik-bintik, dan siluet wajah, terlepas dari etnisitas subjek.

Kenyatannya, ini adalah teknologi yang sama yang digunakan oleh banyak departemen kepolisian di seluruh dunia untuk merekonstruksi saat mengidentifikasi jenazah tak dikenal.

Meskipun belum pernah dilakukan pada mumi kuno seperti itu.Inilah hasil rekonstruksi para ilmuwan terhadap 3 mumi Mesir Kuno.Inilah hasil rekonstruksi para ilmuwan terhadap 3 mumi Mesir Kuno. (livescience)

“Ini adalah fenotip DNA lengkap pertama dari DNA manusia dari era ini,” kata perwakilan Parabon dalam sebuah pernyataan, melansir Historical Eve.

Perusahaan itu mengungkapkan wajah mumi itu pada Simposium Internasional ke-32 tentang Identifikasi Manusia yang diadakan pada 15 September di Orlando, Florida.

Baca Juga  Kematian akibat DBD jadi 104 orang, sebut Kemenkes

Mereka menemukan bahwa pria Mesir kuno ini memiliki warna kulit cokelat muda dan mata serta rambut gelap.

Karena sampel DNA sangat tua, menyebabkan hilang atau rusaknya informasi genetik kunci, sehingga para peneliti harus membuat beberapa prediksi untuk mengisi kesenjangan ini, seperti informasi genetik yang terkait dengan warna mata dan warna rambut.

“Sangat menyenangkan melihat bagaimana pengurutan genom dan bioinformatika canggih dapat diterapkan pada sampel DNA lama,” kata Ellen Greytak, direktur bioinformatika di Parabon.

Para ahli menemukan bahwa tiga pria Mesir, yang termasuk dalam komunitas Nil kuno, diperkirakan hidup antara 2.023 dan 2.797 tahun yang lalu.

Mereka juga menghasilkan jerat tiga dimensi dari fitur wajah mumi dan menggunakan peta panas untuk menyoroti perbedaan antara mumi sehingga mereka dapat menyempurnakan detail setiap individu.

Baca Juga  INFORMASI Pengalihan Arus Lalu lintas Gresik Kirab Wali Songo

“Teknik-teknik ini dapat digunakan untuk merevolusi analisis DNA purba,” lanjut Greytak.

Situs dari mana sisa-sisa mumi ini diekstraksi terletak di Sungai Nil, tempat yang dihuni sejak 3250 SM.

SUMBER: Intisari.grid.id

Berikan Komentar Anda
  • Bagikan