Gresik  

Peringati HPN, Komunitas Wartawan Gresik Dibanjiri Karangan Bunga

Peringati HPN, Komunitas Wartawan Gresik Dibanjiri Karangan Bunga

Gresik – Komunitas Wartawan Gresik (KWG) menggelar Syukuran Peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2022 secara sederhana namun penuh khidmah, Rabu (9/2/2022).

Menariknya serangkaian agendanya adalah khotmil Qur’an dan santunan anak yatim serta kegiatan sosial merekatkan dengan warga sekitar kantor KWG Jl. Basuki Rahmad Gresik.

Kegiatan syukuran HPN yang digelar KWG ini mengundang antusiasme dari masyarakat, juga para pejabat di lingkungan Pemkab Gresik, tampak karangan bunga ucapan Selamat HPN 2022 membanjir karangan bunga depan kantor KWG berjejar meluber hingga kantor Wakil Bupati Gresik Jl. Basuki Rahmat.

Ketua KWG M. Syuhud Al Manfuty mengatakan acara HPN KWG digelar dengan sederhana tapi penuh hikmat yaitu Santunan Anak Yatim dan khataman Al Qur’an.

Baca Juga  Malam Tahun Baru di Gresik Kondusif, Kapolres Gresik: Terima Kasih Masyarakat

“Semoga kegiatan HPN KWG bermanfaat dan barokah, ” ujar Syuhud Almanfaluty.

Selain itu lanjut Syuhud Al Manfaluty puncak acara HPN KWG nantinya dengan kegiatan Study Banding bersama DPRD Gresik ke Banyuwangi yang sukses dalam penanganan kemiskinan merupakan salah satu parameter sebuah pemerintah dinilai berhasil atau tidak. Karana itu, kemiskinan selalu masuk dalam program dasar.

Peringati HPN, Komunitas Wartawan Gresik Dibanjiri Karangan Bunga

“KWG sebagai pilar demokrasi keempat ingin turut andil, berkontribusi membantu pemerintah dalam penangan kemiskinan. Sehingga, diharapkan angka kemiskinan di Gresik terus turun setiap tahun,” ujarnya.

Berdasarkan data statistik angka kemiskinan di Gresik tercatat di tahun 2021 masih tinggi di atas Provinsi Jawa Timur, bahkan nasional. Tahun 2021 kemiskinan di Gresik 12,42 Persen, Jawa Timur 11,40 Persen, dan Nasional 10,14 Persen.

Baca Juga  Dipuji Presiden Jokowi, ini Sosok Ainun Najib Tokoh Muda NU Asal Gresik

Sedangkan Banyuwangi dengan salah satunya program inovasinya dalam pengentasan kemiskinan, tercatat dalam 10 tahun terakhir (2010-2020) angka kemiskinan turun drasatis dari 2 digit atau 20 persen menjadi di bawah 1 digit sekitar 6 persen sekian di tahun 2020-2021.

Tak heran jika saat ini Banyuwangi tetap menjadi literasi daerah lain untuk menimba ilmu dalam program penanganan kemiskinan.

“Makanya, diharapkan dengan adanya kegiatan studi banding soal kemiskinan di Banyuwangi tersebut bisa mengadopsi sejumlah program yang bisa diterapkan di kabupaten Gresik. Sehingga, angka kemiskinan di pemerintahan Gresik baru bisa turun drastis,” tegasnya. (GBR)

Berikan Komentar Anda